TIDAK ADA MINIMAL ORDER & TIDAK BUKA CABANG DIMANAPUN *

Sistem Filtrasi


Dalam pemeliharaan koi ( untuk Pemula )

 

  

Sistim filtrasi adalah suatu cara dan daya upaya dengan tujuan untuk menyaring segala macam dan ragam zat atau benda yang dapat mengurangi kualitas air yang dapat menurunkan, merugikan dan atau membahayakan kelangsungan hidup koi .

Biasanya banyak pemula yang membuat sistim filter tampa berusaha menyelami makna filtrasi itu sendiri. Biasanya pemula yang belum mengerti, hanya berusaha membuat sistim filtrasi dengan tujuan bagaimana “ membuat air tetap  bersih dan dapat melihat koi dengan nyaman “ hal ini pada awalnya juga dialami oleh penulis.

Sebelum membahas lebih jauh tentang sistim filtrasi hendaknya kita coba untuk sedikit membayangkan komunitas yang ada dalam suatu  kolam.

Untuk hidup yang pasti yang dibutuhkan koi  adalah air dan oksigen. Air dibutuhkan karena memang koi adalah mahluk air, oksigen mutlak di butuhkan semua mahluk hidup untuk melangsungkan kehidupannya.

Yang menjadi pertanyaan adalah air yang bagaimana ? ( mengenai air ini akan di bahas lebih jauh di artikel KUALITAS AIR )

 

Dalam suatu kolam yang menjadi sumber atau penyebab  penurunan kualitas air itu sendiri bisa berasal dari komunitas itu sendiri atau dari luar kominitas.

Dari luar komunitas misalkan daun pohon yang jatuh ke kolam lalu membusuk, dan sebagainya. Dari dalam komunitas itu sendiri banyak sekali misalkan dari kotoron ( feses koi ) itu sendiri.

 

Yang perlu kita pahami disini adalah suatu kolam adalah suatu komunitas buatan dalam artian kolam itu adalah komunitas yang dibuat manusia bukan terjadi secara alamiah.

Bila suatu komunitas terjadi secara alamiah, proses terbentuknya pastilah membutuhkan waktu yang sangat lama.

Kita membuat kolam sebenarnya bertujuan untuk membentuk suatu komunitas ( lihat artikel , KOI UNTUK PEMULA ), jadi tujuan pembuatan filtrasi itu sendiri adalah sebagai jalan pintas atau penyederhanaan siklus kedihupan dan ratai makanan ).

 

Apa yang harus disaring ?

Yang harus disaring dalam filter adalah hal – hal yang dapat mengurangi atau merusak kualitas hidup koi dan menggangu ketidak nyaman kita dalam menikmati keindahan koi.

Kotoran atau sampah yang pertama harus kita hilangkan, misalkan kotoran koi, sisa daun busuk dan sebagainya, sehingga air tetap jernih.

 

Apa itu sudah cukup ?

Tidak.

Nah biasanya bagi para pemula, mengapa sering gagal dalam pemeliharaan koi  karena dalam usaha filtrasi hanya bertujuaan bagaimana agar “ air jernih  saja “.

Air jernih saja belum cukup, air yang jernih  belum tentu baik untuk kehidupan koi , karena dalam suatu komunitas air banyak sekali terdapat kandungan zat – zat yang membahayakan kehidupan koi itu sendiri. Misalkan saja gas ammonia yang timbul atau dihasilkan oleh kotoran ( feses ) koi itu sendiri.

 

Filter Apa yang terbaik ?

Filter yang terbaik adalah filter dengan gabungan filter kimia, fisika dan biologi.

Filter fisika adalah sistim filter yang menyaring secara mekanis untuk kotoran – kotoran yang ukuran besar dan atau kasat mata. Misalkan daun busuk, kotoran ikan dsb.

Filter kimia adalah sistim filter yang menggunakan proses kimia. Misalkan untuk menetralisir racun atau residu obat – obatan yang kita pakai.

Filter biologi adalah sistim filter dengan menggunakan proses biologis.

 

Bagaimana  idealnya susunan sistim filtrasi ?

Susunan sistim filtrasi yang ideal adalah sisitim fisika, kimia, bilogi , dan kimia,  secara berurutan, namun  arti ideal disini tidaklah mutlak, yang menjadi dasarnya sebenarnya kebutuhan design kolam itu sendiri dan sumber air yang akan kita pakai.

Design kolam itu sendiri sangat menentukan bagaimana penempatan sistim filtrasi yang sesuai. Bila kita terlalu  memaksakan idealisme namun akhirnya kita kurang bisa menikmati kolam kita akan kurang menyenangkan, begitu pula apabila kita terlalu mengedepankan design tetapi terlalu mengabaikan sistim filtrasi nantinya kita akan kesulitan dalam pemeliharaan koi, hal ini tentunya akan menjadi hal yang tidak menyenangkan juga.

Disamping itu yang menjadi dasar sistim filter yang ideal tentunya adalah kualitas sumber air itu sendiri. Jadi maksudnya sebelum kita mendesign sistim filtrasi kita paling tidak mengetahui seberapa kualitas sumber air yang akan kita gunakan. Misalkan saja apakah mengandung zat besi yang terlalu tinggi, bila mengandung zat besi yang di luar batas toleransi maka kita dapat mendesign kolam dengan sistim button drain dengan airasi yang maksimal.

 

Bagaimana Mengetahu Zat – Zat  yang terkandung dari Sumber Air ?

Cara paling cepat dan tepat adalah memeriksakan sumber air kita ke Laboratorium, hasil dari laboratorium akan memberikan kita gambaran yang sangat lengkap.

Apabila anda pemula yang ingin membuat kolam dengan anggaran terbatas, memerikasakan sumber air ke Laboratorium tidaklah mutlak.

Sekarang tinggal anda meneliti lingkungan sekitar, misalkan apakah berlokasi di kota besar, dekat dengan lingkungan industri, dan sebagainya.

Menurut pengalaman penulis untuk daerah kota – kota kecil dan menengah apabila mengunakan sumber air sumur saja sudah cukup memadai, tinggal apakah lokasi sumur tersebut dekat dengan daerah industri atau tidak.

Yang sering menjadi masalah biasanya hanya terkendala dengan kandungan zat besi ( fe ) yang tinggi atau kandungan logam yang lain, hal ini bisa diatasi dengan memperdalam sumur atau memindahkan sumur tersebut ke lokasi yang lain kalau memang memungkinkan.

Kalau memang agak ragu dengan sumber air yang akan anda gunakan bisa mencoba dengan mengambil sempel air kedalam botol warna bening cobalah amati apakah air tersebut berwarna ? apakah berbau ? apabila ya biasanya sumber air tersebut kurang layak ‘

Apabila tidak dan anda masih kurang yakin cobalah untuk memdiamkan beberapa hari, apabila tetap jernih biasanya cukup layak untuk digunakan.

Apabila ada perubahan warna ( biasanya kekuningan ) itu berarti mengandung unsur logam ( biasanya zat besi ). Bila terjadi hal demikian sebaiknya anda mendesign kolam dengan sistim buttom drain ( saluran keluar  bawah kolam ), mengapa demikian ?

Air yang mengandung zat besi yang tinggi apabila tercampur dengan udara ( oksigen ) zat besi akan mengendap di dasar, apabila kolam anda menggunakan sistim button drain anda dapat membuang air bagian dasar tersebut, itu berarti kandungan besi di air tersebut sudah menurun cukup drastis. 

Jadi Sistim filtrasi yang paling tepat sangat lah flexsibel, situasional, dan kondisional.

 

 

FILTER  FISIKA

Filter fisika atau filter mekanis bisa menggunakan berbagai macam media tergantung kreatifitas dan anggaran biaya yang kita siapkan.

Contohnya pakai dakron, pasir, brush, matras dan sebagainya, dengan kelemahan dan keunggulan masih – masing media.

Sistim fisika ini tidak harus memakai media filter seperti sistim filter yang lain.

Sistim filtrasi ini bisa kita buat tampa media, dengan mengintegrasikan kedalam rancangan kolam itu sendiri, sehingga rancangan kolam itu di buat sedemikian rupa sehingga sistim kolam itu sendiri berfungsi sebagai filter fisika.

 

FILTER KIMIA

Dalam sistim filter ini kita menggunakan media yang dapat meningkatkan kualitas air dengan proses kimiawi. Contoh media yang dapat dipakai misalkan, arang, batu zeloit, batu karang, memakai sinar ultraviolet, dll.

 

FILTER BIOLOGI

Dalam sistim ini proses penyaringan dengan proses biologis dengan bantuan bakteri pengurai.

Sedangkan media yang digunakan sifatnya hanya sebagai tempat tinggal bakteri pengurai itu sendiri dan juga berguna sebagai filter mekanis / fisika.

Media yang dapat dipakai misalkan bio ball, Matras, ring Keramik , atau dapat kita buat sendiri misalkan dari pipa PVC.

Filter biologi dapat juga dengan menggunakan media tanaman air misalkan Teratai, enceng gondok, dan sebagainya, yang lebih dikenal dengan istilah vergie filter.

 

Dari penjelasan di atas mungkin dapat diambil kesimpulan bahwa membuat design kolam dan filter sangat flexsibel tergantung sisuasi dan kondisi.

 

Berikut beberapa media yang biasa digunakan hobbies dalam sistim filtrasi .untuk filter kolam siap pakai bisa di peroleh di www.pusattoko.com

 

 

BEBERAPA MEDIA UNTUK FILTER KOLAM

 

 

MEDIA

FUNGSI

KELEBIHAN

KEKURANGAN

PASIR & BATU KECIL

-Penyaring kotoran ( fisika )

-Batu dapat sebagai tempat tinggal bakteri pengurai ( biologi )

- harga murah

- design filter sulit biasanya harus sistim Vertikal

- Batu sebagai tempat tinggal bakteri pengurai kurang efektif karena membutuhkan jumlah yg banyak.

 

BATU  ZELOIT

- menyerap zat – zat yang berbahaya misalkan ammonia ( kimia )

- harga relative murah

- bila terkena garam akan melepas kembali zat ammonia yang terserap.

IJUK

Sebagai penyaring kotoran ( fisika )

- Harga murah, utk di daerah mudah didapat

- mudah busuk, sehingga dapat berubah menjadi sumber penyakit.

DAKRON

Sebagai penyaring kotoran ( fisika )

- dapat menyaring kotoran sampai pada ukuran yang relative kecil.

- harus sering dibersihkan dan mudah rusak sehingga cukup merepotkan.

MATRAS

Sebagai penyaring kotoran ( fisika ) dan sebagai tempat tinggal bakteri pengurai ( biologi )

- dapat berfungsi ganda ( fisika & biologi ) sehingga cukup efektif dan hemat ruang.

-harga relative mahal

BIO BALL

Sebagai tempat tinggal bakteri pengurai ( biologi ), sebagai penyaring kotoran (fisika, walau kadang kurang efektif, tergantung modelnya )

- tidak memerlukan perawatan yang rumit

- harga satuan tidak terlalu mahal, tetapi perlu jumlah yang banyak.

SINAR ULTRA VIOLET

Sebagai pembunuh bakteri dengan proses penyinaran ( kimiawi )

- dapat membuat air menjadi jernih sehingga kita dapat maksimal menikmati koi

Selain harga relative mahal, bakteri yang menguntungkan juga ikut terbunuh dalam prosesnya.

TANAMAN AIR

Nyerap karbon dioksida dan ammonia

Harga dapat disesuaikan  dan dapat menambah keindahan kolam

Daun – daun dapat mengotori kolam.

ARANG

Menyerap racun

Dapat juga berfungsi sebagai penyaring kotoran

Harga relative murah dan mudah didapat

 
Next >

| PusatToko.Com | terGAYA.com | terDESIGN.com | kuPAKAI.com |

Jumpa Kami Di

  twitter  Google Pluss  facebook

Group Website

pusattoko

 

terdesign

 

kupakai

 

tergaya

Custumer Service 

pt. tti , Jl. Musi 20 ,  Malang

telphone  0341 70 234 88

  0341 2121 123

  0341 678 6088

 

handphone  0812 3333 5133

  0888 33 70 333

  0878 5907 6733

 

   sms    0857 9088 7033

 

   fax    0341 476174

 

Rekening Pembayaran :

Bank BCA

ac. 816 0258188

an. Triaspiandoko

Bank Mandiri

ac. 144 00 0496352 3 

an. Triaspiandoko


List All Products


Advanced Search
kartu pembayaran
 

 pusattoko